Dialog Publik dan Rekomendasi KAMMI UIN Ar-Raniry

Banda Aceh, JBA – Dialog Publik yang diselenggarakan oleh Pengurus KAMMI UIN Ar-Raniry 2024, yang dilaksanakan setelah acara pengukuhan kepengurusan di aula teater LP2M UIN Ar-Raniry Banda Aceh, 3 Februari 2024.

Dalam dialog publik mengahdirkan dua pemateri, H Musannif, S.E., SH Ketua DPP Pemuda Muslim RI dengan sub tema “Urgensitas Pemahaman Politik Bagi Regenerasi Muslim” dan Tgk Mustafa Husen Woyla, S.Pd.I Ketua DPP ISAD Aceh dengan Sub tema “Antara ulama dan ruang politik”.

Dialog publik ini, dihadiri oleh banyak para penggerak mahasiswa, mulai dari intra kampus, hingga ekstra kampus.

Dalam penyampaaiannya, Musannif lebih dulu menyinggung perihal partai, hari ini di Indonesia mayoritas penduduk muslim, namun yang banyak memenangkan politik, itu dari partai-partai yang berasaskan Nasionalisme, bukan yang beraskan Islam, hal itu tidak perlu diherankan lagi, hari ini nilai tawar partai-partai yang berasaskan Islam, tidak begitu memiliki perbedaan dengan partai-partai yang lain.

Beliau juga menyampaikan, hari ini, negeri kita sedang tidak baik-baik saja, mari lakukan pembaharuan, ini juga bukan masalah mendukung paslon 1, 2 atau 3 tapi kita bicara mengenai bagaimana kita mengembalikan keadaan Indonesia yang sedang tidak waras menjadi waras kembali.

Dan masih sangat banyak hal yang beliau sampaikan terkait dengan perpolitikan di negara Indonesia ini, pesan terakhir dari beliau, “Bagi anak-anak muda seperti kalian, banyakkan membaca buku, kuatkan literasi, karena bisa jadi kedepan kalian akan dihadapkan dengan persoalan-persoalan yang lebih berat daripada ini.

Kemudian dari Tgk.Mustafa, beliau memaparkan, bahwasanya peran ulama dalam kepemerintahan itu sangat urgen, bahkan bisa dilihat dari sejarah, begitu banyak literasi Islam, yang menyebutkan kemajuan-kemajuan Islam tidaj luput dari pemaduan antara ulama dan umara,

Terakhir Tgk Mustafa Woyla menyampaikan, Money politik, bisajadi Soft Lauching dari kedatangan Dajjal, hanya dengan uang 100 ribu atau sembako kita sudah tumbang, apalagi dengan Dajjal dengan segala kekuatannya, kelak.

Tim perumus dialog yang diketuai oleh Khairul Rahmad bersama dengan pengurus KAMMI UIN Ar-Raniry merekomendasikan beberapa hal untuk perbaikan Aceh, Indonesia secara umumnya untuk kedepan;

Pertama, Menyatakan Indonesia sedang tidak baik-baik saja, perlu aksi nyata semua pihak untuk memperbaiki keadaan yang ada. Terutama pemerintah Pusat dan Daerah

Kedua, Berharap pejabat negara aktif netral dalam politik praktis.

Ketiga, Berharap pemerintah pusat kembalikan supremasi hukum di Indonesia

Keempat, Jadikan Ulama sebagai salah satu pegangan utama dalam menjalankan atura!, terutama syariat di bumi Aceh

Kelima, Selamatkan generasi jadi perusak (Begal).

spot_img
spot_img
spot_img

TERBARU

spot_img
spot_img

BERITA TERHANGAT

BERITA MINGGUAN

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERKAIT

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERKAIT