Tolong… Anakku Butuh Ganja Medis




Jakarta – Hari Antinarkotika Internasional yang jatuh pada 26 Juni 2022 dimaknai pasangan suami-istri Santi Warastuti dan Sunarta sebagai sebuah harapan. Mereka menanti keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) berkenaan dengan uji materi Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Mereka berharap ganja yang masuk dalam daftar narkotika golongan 1 itu dapat digunakan untuk kepentingan medis.

Santi bersama dua rekannya yakni Dwi Pertiwi, dan Novi menggugat Pasal 6 ayat 1 huruf H, Pasal 8 ayat 1 ke Mahkamah Konstitusi pada November 2020 silam.

Namun, selama hampir dua tahun lamanya tidak ada kabarnya kelanjutan lagi. Padahal, ia bersama dengan pemohon lain untuk menjalani hampir delapan kali sidang.




“Saya menunggu kepastian dari Mahkamah Konstitusi, sudah dua tahun sejak mengajukan permohonan Undang-Undang Narkotika belum ada kepastian hukum sampai sekarang,” kata Santi saat berbincang, Minggu, 26 Juni 2022.

Keputusan MK sangatlah penting untuk keberlangsung hidup anak semata wayang yang bernama Pika Sasikirana. Apalagi, jika Mahkamah Konstitusi mengabulkan permohonan melegalkan tanaman ganja untuk kepentingan medis.

Keinginan Santi untuk mendesak putusan ini semakin besar ketika mengingat Musa, anak dari salah satu pemohon yang bernama Dwi meninggal dunia di tengah proses persidangan pada 26 Desember 2020, setelah 16 tahun berjuang melawan penyakit Cerebral Palsy. Santi tak ingin anak bernasib sama seperti Musa.

“Beberapa minggu terkahir ini, ada beberapa teman kita yang meninggal tanpa sakit tanpa nge-drop jadikan sebagai ibu saya khawatir,” ujar dia.

Pagi tadi, bersama suami dan anak, Santi berjalan kaki dari Jalan Sudirman-Thamrin menuju ke Mahkamah Konstitusi. Santi mau menyuarakan aspirasi di Hari Anti Narkoba Internasional yang jatuh pada Minggu, 26 Juni 2022. Selain itu, hari ini merupakan ulang tahun pernikahan dengan suami.

Santi melangkah sambil menenteng satu poster bertuliskan “Tolong anakku butuh ganja medis”. Sementara suaminya, mendorong kursi roda yang di duduki anaknya, Pika.

Aksinya tak ayal menyedot perhatian pengguna jalan. Salah satu pernyanyi tanah air bernama Andien yang kebetulan sedang berolahraga di kawasan Car Free Day (CFD) ikut menghampiri memberikan dukungan moril.

“Eskpresi saya pertama menangis. Apalagi saat dia support dan ikut mendoakan. Saya bersyukur banyak orang yang ternyata mendukung saya,” ujar dia.

Santi tiba di Gedung Mahkamah Konsitusi. Niat mau menyerahkan surat yang ditujukkan kepada Hakim MK. Isi surat itu pada intinya mendesak MK memberikan kepastian hukum.

Namun, Santi harus gigit jari karena tak ada satupun perwakilan MK menemuinya. Bahkan, ketika mau menyerahkan surat dan poster itu ke petugas sekuriti, mereka menolak.

“Tadi saya maunya kasih ke sekuriti dan supaua besok disampaikan ke berwenang. Tapi mereka tidak mau terima yaudah saya bawa pulang lagix” ujar dia.

Pika Sasikirana, anaknya mengidap Cerebral Palsy sejak usia 6 tahun. Pelbagai cara telah ditempuh demi mengobati si buah hati. Salah satunya ke Rumah Sakit Islam Yogyakarta.

Tapi, kesehatan tak kunjung membaik. Menurut dia, penderita Cerebral Palsy retan mengalami kejang. Dan itu pasti berdampak buruk pada perkembangan kesehatan si penderita.

“Anak-anak Cerebral Palsy pasti hampir semua ada riwayat kejang. Kalau sudah kejang pasti ada kemunduran, misal terapi dan sudah mulai bisa tengkurep ketika ada kejang tidak bisa tengkurep lagi. Itu tuh yang ditakutkan sama ibu-ibu anak-anak berkebutuhan khusus,” ujar dia.

Santi mencari informasi ke sana ke mari. Ia juga berkomunikasi dengan sejumlah orangtua yang mempunyai anak dengan kondisi serupa.

Mengurangi Gejala Kejang

Ternyata ada metode lain untuk mengobati Cerebral Palsy khususnya mengurangi gejala kejang.

“Saya buka google ternyata informasi di luar negeri sudah banyak pakai itu (ganja. Untuk atasi kejang. Banyak yang akhirnya tidak kejang. Itu berita bagus buat ibu-ibu punya anak seperti Pika,” ujar dia.

Namun, metode ini ilegal di Indonesia karena pengobatan menggunakan tanaman ganja. Santi sendiri tak berani mencoba-coba pengobatan itu ke anaknya karena masih terjanggal aturan hukim di Indonesia.

“Otomatis saya punya keinginan itu untuk anak saya tapi kan di sini masih belum legal. Kalau menggunakan itu saya melanggar hukum. Nanti saya yang salah. Saya maunya tetap di jalur hukum,” ujar dia.

Santi berharap ganja dilegalkan untuk keperluan medis. Karena kalau memang berhasil bukan cuma anak saja yang merasakan kebahagian tapi juga anak-anak lain yang bernasib serupa dengan Pika.

“Saya bukan mengingkan ganja legal untuk semua orang. Tapi ganja untuk medis yang terawasi oleh pihak medis, di atur pihak medis. Bukan yang bebas untuk semua orang. Saya memohon kepada MK segera memberikan kepastian ke pada kami,” pinta Santi

spot_img
spot_img
spot_img

TERBARU

spot_img
spot_img

BERITA TERHANGAT

BERITA MINGGUAN

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERKAIT