Refleksi 18 Tahun MoU Helsinki, FPA Nilai Aceh Jauh dari Harapan

Banda Aceh, JBA – Refleksi 18 Tahun MoU Helsinki yang ditandatangani antara Pemerintah Republik Indonesia (RI) dengan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) di Helsinki Finlandia, Forum Pemuda Aceh menilai masih jauh dari harapan maka dari itu kita harus mampu memberikan kesadaran kepada masyarakat Aceh agar mereka tahu memaknai apa itu perdamaian di Aceh.

“18 Tahun usia MoU Helsinki juga harus menjadi refleksi diri kita dalam mengenang sejarah masa lalu, bagaimana perjuangan rakyat Aceh,” Kata Syarbaini

Menurut Syarbaini, pada momentum refleksi 18 tahun perdamaian antara GAM dan RI, terdapat sejumlah kesepakatan yang sampai saat ini belum dijalankan dan dituntaskan oleh Pemerintah Aceh dan Pemerintah Republik Indonesia, sehingga menyebabkan sejumlah pihak merasa belum puas terhadap implementasi butir-butir MoU, Senin (14/08/2023).

“Sebenarnya Undang-Undang sudah memberikan kewenanga yang besar dalam UUPA,tetapi itu semua perlu regulasi lanjutan dan itu tugasnya Gubernur Aceh dan DPRA”,jelas syarbaini.

“Tentu masyarakat Aceh berharap Kerjasama antara Pemerintah Aceh dan Pemerintah Pusat yang saat berjalan namun harus lebih ditingkatkan, tentu dengan mengedepankan perspektif yang sama, sehigga tidak menimbulkan perselisihan antara Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Aceh,” ujarnya.

Tambah Syarbaini yang juga Aktivis aceh, kondisi ideal yang diharapan para pihak tersebut dapat terwujudkan dengan baik, bila mendapat dukungan dari masyarakat Aceh dan seluruh elemen yang ada di Aceh.

“Semua pihak harus tetap menjaga apapun yang dapat mewujudkan hasil perjanjian di Aceh, sehingga Aceh kedepannya dapat menjadi daerah yang maju, baik dalam sektor ekonomi, sosial, budaya dan lainnya, sejauh tidak bertentang dengan nilai-nilai Syariat Islam,” tutur Beni.

Syarbaini berpesan kepada pemerintah aceh dan DPRA untuk terus melakukan regulasi-regulasi lanjutan agar kewenangan yang sudah diberikan dalam UU itu bisa terlaksanakan di Aceh.

Pemerintah Aceh, harus melibatkan petinnggi GAM dan Mantan Juru Runding dalam perencanaan pembangunan sehingga ruh dan semangat perdamaian serta implementasi UUPA dapat berjalan sesuai harapan.

spot_img
spot_img
spot_img

TERBARU

spot_img
spot_img

BERITA TERHANGAT

BERITA MINGGUAN

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERKAIT

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA TERKAIT